Gubernur Bank Sentral Iran Dipecat karena Mencalonkan Diri Sebagai Presiden

Presiden Iran Hassan Rouhani telah memecat Gubernur Bank Sentral Iran Abdolnasser Hemmati, karena menjadi kandidat pemilihan presiden pada 18 Juni mendatang. Kabinet mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu(30/5) bahwa Hemmati telah diberhentikan karena “pencalonannya akan menghambat kehadirannya yang cukup di bank sentral dan melakukan tugas dan tanggung jawab vital seorang gubernur di bidang sensitif uang dan mata uang asing". Kabinet memilih untuk menggantikan Hemmati dengan wakilnya, Akbar Komijani. Dengan demikian, Komijani akan menggantikan Hemmati dalam pertemuan ekonomi yang dipimpin oleh Rouhani pada hari Minggu.

Komijani telah menjadi wakil gubernur selama tujuh tahun terakhir, dan memiliki sekitar dua dekade pengalaman di bank sentral. Seandainya dia tidak dipecat, Hemmati akan memimpin bank sentral hingga 2023, setelah itu jabatan gubernurnya dapat diperpanjang untuk masa jabatan lima tahun lagi. Ebrahim Raisi, yang sejauh ini dianggap sebagai calon terdepan dalam pemilu, tetap menjabat sebagai ketua pengadilan.

Hemmati adalah veteran sektor perbankan dan asuransi Iran dan mantan jurnalis televisi pemerintah. Ia menjadi gubernur bank sentral pada Juli 2018 di saat yang penuh gejolak ketika mata uang Iran, real, sedang terpukul. Perseteruan itu terjun bebas karena Presiden Amerika Serikat saat itu Donald Trump telah meninggalkan kesepakatan nuklir 2015 Iran dengan kekuatan dunia pada Mei sebelumnya, memberlakukan sanksi sepihak yang keras. Pendahulu Hemmati, Valiollah Seif, menjadi sasaran penyelidikan yudisial dan beberapa deputinya ditangkap.

Seorang jaksa penuntut mengatakan awal bulan ini bahwa dakwaan telah dikeluarkan terhadap Seif karena "menyia nyiakan" lebih dari 30 miliar dolar AS dan 60 ton cadangan emas. Tapi rial semakin terdevaluasi tajam di bawah kepemimpinan Hemmati, dan mencapai titik terendah 320.000 terhadap dolar AS di pasar terbuka pada Oktober 2020. Mata uang Iran menguat kke tingkat sekitar 210.000 per dolar bulan lalu karena pembicaraan di Wina untuk memulihkan kesepakatan nuklir dan mencabut sanksi AS terus berlanjut.

Tapi sejak itu rial terdevaluasi lagi, dan mencapai 240.000 terhadap dolar AS pada hari Minggu. Bank sentral Iran mengalami ketidakbebasan atas keterlibatan pemerintah dan inflasi tinggi akibat besarnya uang cetak yang beredar selempat empat dekade terakhir. Upaya di parlemen untuk mengembalikan independensi bank sentra selalu terhambat dalam 10 tahun terakhir.

Dalam situasi kini, Hemmati melalui pencalonannya menyangkal kalangan kritikus yang menganggap bahwa Hemmati lah yang harus bertanggung jawab atas kemerosotan ekonomi Iran, termasuk inflasi lebih dari 40 persen. Awal pekan ini, Hemmati mengatakan,dia telah mempertaruhkan reputasinya untuk mengubah nilai tukar rial dan kebijakan moneter. Situasi ekonomi bisa jauh lebih buruk jika bukan karena dia melawan mereka yang ingin mempertahankan status quo, katanya. Dalam pemilu yang diharapkan memiliki tingkat partisipasi pemilih yang rendah di tengah kekecewaan publik, Hemmati mengatakan keinginan untuk menjadi suara dari mereka yang “silent majority”

Hemmati termasuk di antara mereka yang menentang kebijakan kontroversial yang diprakarsai oleh pemerintahan Rouhani pada tahun 2018 untuk menetapkan tarif artifisial sebesar 42.000 rial terhadap dolar untuk secara paksa "menyatukan" berbagai nilai tukar negara. Tarif tersebut masih bertahan hingga saat ini, namun hanya digunakan untuk impor barang kebutuhan pokok.

Leave a Reply

Your email address will not be published.